Tuesday, July 20, 2004

traffical lunacy




(gambar cuma ilustrasi, gak diambil spesifik untuk blog gua berikut ini)
gua baru balik dari jakarta, tadi sore ketemuan sama pasha dan candy, dan kita ngobrolin bagaimana lalulintas makin jadi berbahaya. people seemed to get more and more careless each day.

at exactly 00.07AM i arrived in bandung. dijemput dari stasiun oleh rere dan gak sampe 10 menit setelah itu gua mengalami sesuatu yang berkaitan dengan pembicaraan tadi sore. jadi gua dan rere berenti di suatu perempatan karena lampu merah, jam segitu, jalan udah kosong melompong. trus tiba2 dari sebelah kiri sebuah motor nyalip, dan langsung berenti di depan kita. dan dengan melakukan itu, si pengendara melakukan beberapa kebodohan sekaligus:
1. kenapa musti nyalip sih? jalanan udah kosong, kenapa gak ngambil tempat yang seharusnya di sebelah mobil rere?
2. mobil rere berenti tepat dibelakang garis sebelum zebra cross, dengan nyalip kita si motor berarti melanggar garis itu.
3. motor itu berenti in such a way that the traffic light is no longer visible to the rider. pas lampu berubah jadi ijo, kita harus ngelakson2 biar dia maju, dan si pengendara motor dengan BODOHnya celingak celinguk karena lampunya gak keliatan buat dia.
4. karena terburu2 mau maju setelah kita klakson2, motornya mati, dan gak bisa dinyalain untuk beberapa saat.. bodoh.

kalau saja dia cukup cerdas untuk berhenti dengan tertib di sebelah mobil rere, semua kebodohan itu gak perlu dia lakukan kan?

pengalaman lain lagi, gua lagi nyetir di siliwangi, jalanan melengkung sampai yang kelihatan cuma beberapa meter di depan, tau2 ada motor ngelanggar pemisah jalan, dan ngambil lajur jalan yang berlawanan arah dengan dia. kalau saja gua kurang sigap, udah ketabrak itu motor.. dan dia melaju dengan kecepatan tinggi.. kurang bodoh apa lagi?

selain itu pernah juga, gua abis nganterin esti, jalanan satu arah menuju ke bawah (yang berarti banyak kendaraan melaju dengan kecepatan melebihi biasanya), tiba2 di depan gua ada satu pickup yang ngelawan arus dengan enaknya. gua buka jendela dan bilang ke supirnya "satu arah pak!" jawaban dia cuma "iya, iya" dan pickupnya melaju terus melawan arus dengan santai... cuma satu kata lagi keluar dari mulut gua "goblok..."

belum lagi kalau macet, mobil pribadi, motor, angkot, semuanya saling rebutan jalur, yang kalau dipikir, justri bikin macetnya tambah parah...tapi lebih dari itu, ada juga pengemudi2 yang kayaknya HARUS ngelanggar jalur orang, baru ngerasa lega(kayaknya bawaan genetik atau gimana), padahal jalurnya sendiri gak macet, cuma merambat pelan aja.. gak mikir apa ya kalo mereka ngelakuin itu malah mungkin menyebabkan macet... hhh...

kalau pengalaman sama angkot gak usah diomongin kali ya.. terlalu banyak. tapi lucu juga.. dengan cara nyetir sopir2 angkot yang kayak setan itu, mereka masih bisa demo2 tentang perubahan arus lalu lintas bandung.. hehehe... mending belajar tertib dulu, baru demo, kayak iklan dancow "ini dulu.. baru itu" :D

kadang2 nyupir kendaraan itu lebih capek di hati dibanding cape fisik..


posted by iqbalbaskara

2 comments:

Albert said...

heheheh setuju banget gua ... tahun lalu pas balik ke indo gua juga sempet gondok2 gitu ama yg naek motor. gile asli gak ada otaknya gitu ... tapi mereka raja jalanan. misalnya kita nabrak mereka dan ketauan mereka yg salah masih aja kita yg salah sbg yg nabrak. bagus kalo kita gak dikeroyok massa, kalo iya?

sometimes i tend to think man where's this country heading to kalo daya mikir kita masi disitu-situ aja

Archlover said...

woitz!
jangan terlalu menyalahkan pengguna motor juga lhoo!!
kalo dari sudut pandang pengendara motor ...
justru mobil yang suka sembarangan pepet2 motor ...
dan kadang moto2 jadi korban "terpepet" tanpa "tersentuh" sama mobil ...
hik hik hik ...